Menpora Dito Dorong Pemuda Mengikuti Pemilu

Menpora Dito Dorong Pemuda Mengikuti Pemilu

Menpora Dito Dorong Pemuda Mengikuti Pemilu. Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Zainudin Amali, mendorong partisipasi aktif pemuda dalam proses demokrasi di Indonesia. Salah satu cara yang ditekankan oleh Menpora adalah pentingnya pemuda untuk ikut serta dalam pemilihan umum (Pemilu) yang akan dilaksanakan pada tahun 2024.

Pemuda merupakan aset berharga bangsa yang memiliki peran penting dalam menentukan arah dan masa depan negara. Dengan mengambil bagian dalam proses pemilihan umum, pemuda dapat berkontribusi dalam menentukan pemimpin yang akan mewakili aspirasi dan kebutuhan mereka.

Menpora Zainudin Amali menekankan bahwa pemuda harus memiliki kesadaran politik yang tinggi dan ikut serta dalam pemilihan umum sebagai bentuk partisipasi aktif dalam pembangunan negara. Pemuda memiliki potensi yang besar untuk membawa perubahan positif dalam pemerintahan dan kebijakan publik.

Pada Pemilu 2019, partisipasi pemuda masih tergolong rendah. Hal ini menjadi perhatian serius bagi pemerintah dan masyarakat untuk meningkatkan kesadaran politik dan partisipasi pemuda dalam proses demokrasi. Menpora berharap agar pada Pemilu 2024, partisipasi pemuda dapat meningkat secara signifikan.

Menpora Dito Dorong Pemuda Mengikuti Pemilu

Menpora juga mengingatkan bahwa pemuda harus memahami pentingnya hak suara mereka. Hak suara adalah hak yang diberikan kepada setiap warga negara untuk memilih dan dipilih dalam pemilihan umum. Dengan menggunakan hak suara mereka, pemuda dapat memberikan suara untuk calon pemimpin yang memiliki visi dan misi yang sejalan dengan kebutuhan dan harapan mereka.

Selain itu, Menpora juga menekankan pentingnya pemuda untuk memahami visi dan misi calon pemimpin yang akan mereka pilih. Pemuda harus memilih pemimpin yang memiliki komitmen yang kuat terhadap pembangunan pemuda dan mampu mewujudkan aspirasi pemuda dalam berbagai bidang, termasuk pendidikan, kesehatan, ekonomi, dan olahraga.

Menpora juga mengajak pemuda untuk aktif terlibat dalam kegiatan politik dan sosial. Pemuda dapat bergabung dengan partai politik atau organisasi kemasyarakatan yang memiliki visi dan misi yang sejalan dengan nilai-nilai yang mereka anut. Melalui partisipasi aktif dalam kegiatan politik dan sosial, pemuda dapat memperluas wawasan, meningkatkan keterampilan kepemimpinan, dan memperkuat jaringan sosial.

Menpora Dito Dorong Pemuda Mengikuti Pemilu

Dalam rangka meningkatkan partisipasi pemuda dalam Pemilu 2024, Menpora juga mengusulkan adanya peningkatan pemahaman politik dan demokrasi di kalangan pemuda. Pendidikan politik yang baik akan membantu pemuda untuk memahami pentingnya peran mereka dalam proses demokrasi dan memberikan pengetahuan yang cukup mengenai sistem politik dan pemilu di Indonesia.

Partisipasi aktif pemuda dalam pemilihan umum merupakan salah satu indikator keberhasilan demokrasi di suatu negara. Dengan ikut serta dalam pemilu, pemuda dapat memberikan suara mereka untuk calon pemimpin yang mereka yakini akan mampu membawa perubahan positif dan mewujudkan harapan pemuda Indonesia.

Sebagai pemuda, kita memiliki tanggung jawab untuk ikut serta dalam membangun negara. Salah satu cara yang dapat kita lakukan adalah dengan menggunakan hak suara kita dalam pemilihan umum. Mari kita tingkatkan kesadaran politik dan partisipasi aktif kita dalam Pemilu 2024 demi masa depan yang lebih baik bagi generasi muda Indonesia.

Menpora Dito Dorong Pemuda Mengikuti Pemilu

Jakarta: Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Dito Ariotedjo mendorong pemuda untuk ikut memilih dalam Pemilu 2024. Anak muda diharap bisa berperan dalam menyambut pesta demokrasi ditengah bonus demografi.

Demikian disampaikan Menpora Dito dalam kegiatan program Muda Memilih berkolaborasi dengan Ade Perspektif di Kemenpora, Jakarta, Jumat (22/12). Acara ini dipandi oleh host Ahmad Toriq, Arie Putra, Budi Adiputro.

“Kita di Kemenpora yang juga menaungi bidang kepemudaan harus terus mendorong generasi muda ini agar teredukasi dan nantinya diharap bisa memilih di Pemilu 2024,” ujar Menpora Dito.

Bonus demografi, menurut Menpora Dito perlu disambut dengan terbuka dan bijaksana. Sehingga anak muda bisa menjadi pemeran utama, dimana peran dan suaranya dapat menentukan masa depan bangsa.

Demi mencapi hal tersebut, Kemenpora sebelumnya juga telah melakukan serangkaian forum diskusi untuk menggaet pemilih muda untuk Pemilu 2024. Tak hanya itu, harus ada sosialisasi yang terasa relevan dengan karakter pemilih muda.

“Semoga dengan gagasan-gagasan yang ada ini kita bisa membangun bangsa ini agar lebih baik lagi. Tentu kita mengharapkan agar pemilih muda menggunakan hak suaranya di TPS nanti,” pungkasnya.

menpora

Jejak Sejarah Kelembagaan Kemenpora dari masa ke masa

Tonggak sejarah kelembagaan yang mengurusi pembangunan kepemudaan dan keolahragaan sebenarnya sudah ada sejak masa awal kemerdekaan Indonesia. Sebagaimana penelusuran tim tentang sejarah pengelolaan kegiatan olahraga dan pemuda oleh negara diketahui pada susunan Kabinet pertama yang dibentuk pada tanggal 19 Agustus 1945. Kabinet yang bersifat presidensial memiliki Kementerian Pengajaran yang dipimpin oleh Menteri Ki Hajar Dewantoro. Kegiatan olahraga dan pendidikan jasmani berada di bawah Menteri Pengajaran. Istilah pendidikan jasmani dipergunakan dalam lingkungan sekolah sedangkan istilah olahraga digunakan untuk kegiatan olahraga di masyarakat yang berupa cabangcabang olahraga. Usia kabinet pertama yang kurang dari tiga bulan kemudian diganti dengan Kabinet II yang berbentuk parlementer di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Sutan Sjahrir yang dilantik pada tanggal 14 November 1945.

Tangan Kanan MengepalMerupakan wujud Tekad, Semangat, Kokoh, Teguh, Kemauan kuat Pemuda untuk menjaga Negara Kesatuan Repubik Indonesia (NKRI) yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 serta Bhineka Tunggal Ika

Tiga pilar pada tangan mengepal : mempunyai makna ketiga peristiwa sejarah yaituKebangkitan Nasional 1908, Sumpah Pemuda 1928 dan Kemerdekaan Indonesia 1945 yang Pelaku utamanya adalah Pemuda.

Warna Biru : mempunyai makna lambang/simbolik : Keliasan Pandangan dan Pikiran, Smart, Bergerak Maju, Inovatif dan Inspiratif, Kedewasaan, Kematangan, Penguasaan Ilmu Pengetahuan, dan Dinamis

By asia